Eko Soegiri (nomor dua dari kiri), kala memediasi konflik lahan antara Orang Rimba dan Wana Perintis. Foto: Yitno S